Anekdot Kehidupan 1

Seminggu ini saya berada di Dungun, Terengganu. Sekadar secebis catatan hati yang membuak ingin dilepaskan. Hari yang tanpa sunyi daripada bisikan bayu pantainya yang sentiasa bertiup, tidak mengenal waktu mahupun ketika. Saya meneruskan tugas menjalankan Pengalaman Berasaskan Sekolah (PBS) bagi Fasa ke-4, fasa terakhir.

Mendengar cerita dan luahan hati rakan-rakan yang seakan jemu dan ‘penat’ untuk ber-PBS membuat saya terfikir, betapa masa sememangnya tidak pernah henti berlari. Semakin dikejar, semakin pantas pula ia memecut. ‘Penat’ yang diungkapkan itu membuat saya bertanya kepada diri sendiri, apa? Sesungguhnya masa inilah harus diguna untuk diri ini lebih mengenali masyarakat, kenal budaya dan peradaban bangsa, kenal kanak-kanak riang yang ingin sentiasa dibelai dan diberi perhatian, kenal mahaguru yang pernah mencurahkan ilmu bakti, dan yang lebih penting, mengenali diri sendiri dan Pencipta.

Lihatlah kepada rencam kehidupan. Pandanglah kepada wajah-wajah penghuni masyarakat ini yang sedang membina kehidupan buat anak-anak watan akan datang. Langsung tidak pernah kenal panas sejuk dingin berhujan mahupun berembun. Kenanglah kepada pohon-pokok yang melambai setiap ketika seakan memanggil diri hampir kepada batang tubuh dahan julai mereka. Lihatlah kepada pasir yang dipijak dienjak. Pandanglah ke langit yang membiru mahupun yang berawan berkabus. Dengarlah kepada riangnya unggas berkicau mahupun serangga yang setia pada pasangan menyahut memanggil setiap detik. Adakah kita merasakan kehidupan ini sangat ‘bosan’ dan meletihkan?

Masa ini harus diberi kepada diri mengenal diri. Masa inilah waktu yang sesuai untuk membuat koreksi diri yang pernah lalai. Kehidupan saya di sini, membuat saya banyak berfikir, masyarakatnya, budayanya, anak-anaknya, suasananya, pantangnya, ekonominya, sosialnya, waimma hangat dan dinginnya juga turut terlintas di kepala. Anak-anak yang nakal di sekolah, mahupun anak-anak yang setia pada Muqaddam Quran-nya dibawa setiap petang datang mengaji hampir saban  hari. Semuanya bermain di kepala ini yang menjadi cermin hidup orang di sini. Sesungguhnya merekalah nadi denyut rencam hidup yang entah bila berkesudahan, merekalah mewarnai hidup mereka dengan segala macam warna yang menyegarkan jiwa mereka seadanya.

Bayu laut sentiasa bertiup, ombak sentiasa memukul pantai selembutnya. Orang-orang di sini tetap dengan kehidupan mereka, nelayan, pekebun, peniaga, penjawat awam mahupun anak-anak kecil dengan urusan mereka, pagi-petang-malam. Percayalah, mengenali diri dan orang lain bukan dalam masa 24jam mata berkelip nadi berdenyut. Pandanglah mereka dengan penuh kasih. Lihatlah mereka dengan senyum tawa dan sapaan semesranya. Hiduplah berjunjung adat dan budaya. Sebarlah kasih dan sayang semahunya sederapnya sekudusnya. Hanya manusia yang mempunyai kasih sahaja yang mampu memberi kasih kepada yang lain.

Dungun- sebuah bandar pesisir pantai, hiduplah setenteramnya. Mengenali budaya dan rencam masyarakatnya dan kehidupannya yang pelbagai rupa, warna dan adat. Bertutur berlapik tanda diri ini hormat. Semoga anak-anak di sini juga diberi kasih sebanyaknya.

 

2 thoughts on “Anekdot Kehidupan 1

  1. Pretty component of content. I simply stumbled upon your
    site and in accession capital to claim that I get in fact loved account your weblog posts.
    Any way I will be subscribing for your feeds or even I achievement you
    get entry to consistently quickly.

  2. Magnificent items from you, man. I have be mindful your stuff
    previous to and you’re simply extremely magnificent.

    I actually like what you have acquired right here, certainly like what you are saying and the way by which you assert it.
    You’re making it enjoyable and you continue to take care of to stay
    it sensible. I cant wait to read far more from you. That is actually
    a tremendous web site.

Sila Tinggalkan Komen Anda..

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s